MTs. Zaha Melangkah untuk Menjadi Madrasah Adiwiyata

Para Asatidz dan Asatidzah saat Mengikuti Sosialisasi Madrasah Adiwiyata di MTs. Zainul Hasan Genggong

GENGGONG- Madrasah Tsanawiyah Zainul Hasan (MTs. Zaha) Genggong kedatangan tamu tim dari PT. POMI Paiton kemarin Sabtu (3/3/2018). Turut hadir juga bersama rombongan beberapa guru dari MTs Negeri 1 Probolinggo. Mereka datang langsung dalam rangka sosialisasi sekolah adiwiyata. Tim yang bergerak dalam pelestarian lingkungan tersebut diwakili oleh ibu Siti Munawwaroh. Ia juga sebagai pembicara pada sosialisasi adiwiyata tersebut  yang disambut dengan antusias oleh para asatidz/asatidah MTs. Zaha usai mengikuti rapat rutin pada hari itu.

Tim yang hadir  menjelaskan secara lengkap tahapan atau proses dalam mewujudkan madrasah adiwiyata. Bahkan, mereka sempat kagum atas terobosan MTs. Zaha dalam kegiatan peduli lingkungan, utamanya pengolahan sampah yang telah dilakukan. “Mengolah sampah menjadi paving itu sangat bagus sekali. Inovasi yang sudah dilakukan madrasah ini sangat luar biasa dan ramah lingkungan”, ujarnya.

Sosialisasi ini merupakan kelanjutan dari wacana MTs. Zaha untuk melangkah menjadi madrasah adiwiyata. Sejak awal semester genap disampaikan, program ini membuat warga madrasah semakin antusias. Sedikit demi sedikit program peduli lingkungan mulai dibenahi. Seperti contoh madrasah menyediakan tempat sampah di setiap kelas dengan pembagian jenisnya. Kebersihan kamar mandi madrasah juga semakin diperhatikan. Bahkan MTs Zaha sampai mendirikan bank sampah untuk menyongsong adiwiyata ini.

Selain itu, MTs. Zaha menetapkan hari Senin sebagai Hari Antik. Hari Antik ini merupakan singkatan dari Sehari tanpa Plastik. Yakni, hari yang mewajibkan seluruh warga madrasah untuk menyedekahkan sampah ke bank sampah Teristimewa dengan niat menghilangkan kebodohan dan kekotoran hati.

Peduli lingkungan madrasah ini tak hanya dari dan untuk asatidz maupun santri saja, tapi semua warga madrasah, termasuk satpam dan juga penjaga kantin. Sehingga tak heran jika ibu penjaga kantin tak senggan menginggatkan santri untuk membuang sampah pada tempatnya

Dalam sosialisasi tersebut calon madrasah adiwiyata tak hanya mendapat ilmu yang hanya berupa materi saja, tapi juga mendapat kesempatan belajar menerapkan ilmu demi lingkungan.

“Sosialisasi ini banyak sekali manfaatnya. Selain membuat kita sadar dan semakin peduli lingkungan, juga menggugah hati untuk bertindak cinta lingkungan” ungkap ustadz H. Harsoyo Mukhtar, wakamad kurikulum yang saat itu juga hadir.

Terpisah, kepala MTs. Zaha Genggong, KH. Moh. Hasan Naufal, menyampaikan dengan tegas bahwa di tahun 2018 ini, madrasah dengan jargon “teristimewa” ini siap untuk menjadi calon madrasah adiwiyata.

“Mulai sekarang kami berbenah untuk menjadi calon madrasah adiwiyata. Kami banyak merubah tata ruang madrasah agar mendukung terwujudnya cita-cita ini,” Tutur Non Boy, sapaan beliau.

Target yang ingin dicapai kepala MTs. Zaha Genggong dimulai dengan membuat halaman madrasah menjadi taman halaman madrasah. Taman tersebut juga difungsikan sebagai taman belajar asri yang mendukung kegiatan belajar mengajar berbasis lingkungan. (Tgh/Pin)